Friday, June 03, 2011

~ikhlaslah hati^_^



~doa tidak perlukan teks, nota & rangka..
cuma
ikhlas yang dimintaNya..

bacalah seketika untuk muhasabah diri,agar diri dalam pelukan Ilahi^_^


Ya Allah ,

 kurniakanlah kami lisan yang lembut basah mengingati dan menyebut namaMu ,

 hati yang penuh segar mensyukuri nikmatMu ,  serta badan yang ringan menyempurnakan ketaatan kepada perintahMu .



 Ya Allah , 

kurniakanlah kami iman yang sempurna , 
hati yang khusyuk , ilmu yang berguna ,
 keyakinan yang benar benar mantap .



 Ya Allah ,

 kurniakanlah kami din ,
 iaitu cara hidup yang jitu dan unggul ,
 selamat dari segala mara bahaya dan petaka . 


Kami mohon Ya Allah , 
kecukupan yang tidak sampai kami terpaksa meminta jasa orang lain .

 Berikanlah kami Ya Allah ,
 iman yang sebenarnya sehingga kami tidak lagi gentar atau mengharap orang lain selain dari Engkau sendiri . 

Kembangkanglah lembayung rahmatMu kepada kami , keluarga dan anak anak kami ,
 serta sesiapa sahaja yang bersama sama kami . 



Jangan Ya Allah ,

 Engkau biarkan nasib kami ditentukan oleh diri kami sendiri ,
 walaupun kadar sekelip mata ,
 atau kadar masa yang lebih mudah dan cepat memperkenankan pinta , 
perkenankanlah .

 Ameen .


Wednesday, June 01, 2011

~kembungnya perutku^_^


Seorang tabib dihantar oleh Penguasa Mesir ke Madinah sebagai menunjukkan tanda persahabatan. 

Sepanjang dua tahun tabib itu berada di sana, tidak ada seorang pun yang datang untuk mendapatkan rawatan perubatan. Tabib menjadi hairan dan bosan kerana tidak dapat memberikan sebarang perkhidmatan dan pertolongan kepada penduduk Madinah seperti yang di arahkan oleh Tuannya.

Dengan keraguan yang menyelimuti hati dan fikirannya, Tabib itu pergi berjumpa Nabi Muhammad SAW untuk mendapatkan kepastian yang jelas.

Dia bertanya Nabi Muhammad SAW,
 “Adakah penduduk sini takut untuk berjumpa tabib?”

Tidak! Dengan musuh mereka tidak takut, apatah lagi dengan tabib.” 
Jawab Nabi Muhammad SAW dengan tegas.

Tabib bertanya lagi, 
“Tapi mengapa sepanjang 2 tahun saya di sini, seorang pun tidak berubat dengan saya ?”

Nabi menjelaskan 
“Sebab penduduk Madinah tidak ada seorang pun yang sakit.”

Tabib itu kurang mempercayai Nabi dan berkata, “Masakan tidak ada satu orang pun yang sakit.”
Melihat keraguan tabib itu, Nabi mempersilakan tabib itu menjelajah ke merata pelusuk Medinah untuk membuktikan kebenaran kata-katanya.

Tabib itu beredar dan menjelajah ke pelusuk Madinah. 
Puas dia mencari pesakit tetapi tidak menjumpai walau seorang pun daripada yang bayi sehinggalag orang tua.
 Terbuktilah kepadanya kebenaran kata-kata Nabi itu.

Didorong oleh perasaan ingin tahu dan kekagumannya, tabib itu sekali lagi berjumpa Nabi saw. lalu berkata, 

“Benar seperti kata-kata baginda. Apakah petua sehingga semua penduduk Madinah sihat-sihat belaka?”

Nabi menerangkan, 
“Kami adalah satu kaum yang tidak akan makan jika tidak lapar. Dan jika kami makan, kami tidak makan sehingga terlalu kenyang.

Itulah petua untuk kesihatan. Yakinilah makanan yang halal dan baik.

Makanlah untuk terus hidup kerana ingin bertaqwa kepada Allah
bukan sekadar memuaskan hawa nafsu.”