Thursday, December 16, 2010

~bengkok ka^_^


~ Bengkoknya Wanita ~

“Leceh betullah orang perempuan ni.
Tegur sikit dah merajuk. Kena pujuk, nasihat lembut-lembut, cakap baik-baik… hai leceh betul. Tetapi kalau dibiarkan menjadi-jadi pulak! Kita punya kerja pun dia nak langgar. Buat kerja ikut semangat, tak pandang kiri kanan lagi.” 

“Eh, apa yang kau ngomelkan ni Fuad? Siapa yang buat hal kali ni?”
“Staff aku si Lina tu lah. Baru tegur sikit, dah monyok. Hari ni dah tak datang kerja. Susahlah macam ni. Kerja pejabat akan terganggu.”
“Entah-entah dia ada hal lain. Engkau belum siasat dah jump to conclusion.”
“Alaah… orang perempuan memang macam tu. Kan Nabi pun kata yang orang perempuan tu ibarat tulang rusuk yang bengkok*?



Sebab dia bengkoklah orang perempuan suka buat perangai. Kita nak luruskan nanti patah pulak. Kalau dibiarkan terus, makin bengkoklah. Hai susah, susah.”
“Jangan cakap macam tu, Fuad. Maksud Hadis tu bukan begitu.”
“Eh, kan Hadis itu sudah lumrah diperkatakan? Apa yang tak kena pulak, Naim?”
 

“Maksud aku begini. Menafsirkan Hadis itu seolah-olah orang perempuan tu memang Allah ciptakan sebagai satu golongan yang “disadvantaged” atau terkurang seperti yang engkau cakapkan seolah-olah mengatakan yang Allah itu berat sebelah. Walhal Allah itu Maha Adil dan Dia ciptakan lelaki dan perempuan itu sama sahaja dari segi kemampuan mereka untuk meningkatkan iman dan menjadi hamba Allah yang bertaqwa. Bengkok yang disebut di dalam Hadis itu bukan bermakna yang mereka itu sentiasa cenderung ke arah melakukan perkara-perkara yang tidak baik.”
“Buktinya, apabila Rasulullah s.a.w. datang membawa ajaran Islam, baginda menaikkan taraf perempuan yang sebelum itu dianggap “golongan yang tak berguna” kepada “sayap kiri” kepada masyarakat. Beliau ada memberikan tugas-tugas yang penting kepada orang perempuan, terutama bila kaum lelaki keluar berperang. Sebagai sayap kiri, tentulah mereka diiktiraf seimbang dengan sayap kanan.”
“Tapi, memang orang perempuan kuat merajuk. Jenuh kita nak layan dia.”
 

“Merajuk bukan berlaku pada orang perempuan saja. Orang lelaki juga kuat merajuk. Mungkin cara merajuk atau cara `protes` tu yang tak sama. Punca merajuk sebab iman lemah, bukan sebab jantina. “Lagipun, apa salahnya kalau kita tegur orang perempuan dengan berlemah-lembut dan berhikmah. Bukankah begitu tuntutan Islam. Kalau kita marah-marah sehingga mereka merajuk, bukan mereka yang salah, tetapi kitalah yang salah. Entah-entah waktu itu kita lebih`bengkok` daripada mereka!”
“Eh, eh engkau ni. Asyik nak bela orang perempuan aje.”
“Aku bukannya nak bela siapa-siapa. Aku cuma nak betulkan pemahaman yang tidak betul terhadap Hadis tu.”
“Apa maksud sebenar Hadis tu?”
“Orang perempun yang diibaratkan seperti tulang rusuk yang bengkok itu bukan bermakna satu kekurangan, tapi sebenarnya adalah satu “penyempurnaan” . Sepertimana juga usus manusia yang berlipat-lipat dan berlingkaran itu bukanlah satu ketidakbetulan tetapi begitulah keadaan usus yang sempurna. Bengkoknya tulang rusuk itu kerana ia bersifat `pelindung`. Ia melindungi organ-organ penting di dalam tubuh manusia seperti jantung, paru-paru, hati dan limpa. Kalau tulang kakilah yang diletakkan di dada manusia, sudah tentu ia tidak dapat berperanan sepertimana tulang rusuk yang bengkok itu.”
“Oh begitu. Jadi bila Nabi katakan yang orang perempuan itu seperti tulang rusuk yang bengkok, beliau hanyalah hendak memperlihatkan perbezaan peranan mereka berbanding lelaki?”
“Begitulah. 

Selain itu, maksud `tulang rusuk yang bengkok` itu ialah sifat `rahmah`. Orang perempuan itu sifat semulajadinya penyayang. Perasaannya halus. Kerana adanya sifat-sifat itu, orang perempuan boleh sabar menjaga dan melayan anak-anaknya yang berbagai kerenah. Mereka juga sabar dan tekun melakukan kerja-kerja rumah yang mungkin kepada kita sangat membosankan. ”
“Begitu jugalah di dalam masyarakat, orang perempuan sangat sesuai menjadi guru, jururawat, dan apa juga bidang yang dalam kemampuannya. Oleh itu jangan cuba buang sifat “bengkok” ini daripada orang perempuan dengan memberikan mereka tugas-tugas yang tidak sesuai. Kalau tulang rusuk sudah patah, organ-organ yang penting tadi tidak akan selamat.” 

“Jadi peranan mereka sebenarnya penting. Bayangkanlah betapa besar peranan dan jasa ibu yang menjaga dan mengasuh kita dari kecil hinggalah besar.”
“Hmm, betul tu Naim.”
“Sebenarnya tiada siapa yang `bengkok` mengikut tafsiran yang engkau gunakan. Bengkok atau tidaknya seorang lelaki atau perempuan itu bergantung kepada iman dan akhlaknya. Orang lelaki kalau tidak berusaha untuk membuang sifat-sifat yang terkeji di dalam dirinya pun akan jadi bengkok juga, malah lebih bengkok dari orang perempuan yang ada usaha membaiki dirinya.” 

“Baru aku sedar, akulah yang bengkok. Asyik marah-marah dan tidak sabar.”
“Memang tidak sepatutnya kita lihat orang lain itu lebih `bengkok` daripada kita. Sebaliknya kita patut sentiasa merasakan yang kitalah yang lebih `bengkok` daripada semua orang lain di muka bumi ini… “

*Sesiapa yang beriman dengan Allah dan Hari Akhirat, maka janganlah menyakiti jirannya dan hendaklah dia menjaga wanita dengan sebaik-baiknya kerana sesungguhnya mereka diciptakan daripada tulang rusuk. Sesungguhnya tulang rusuk yang paling bengkok ialah yang paling atas, jika kamu berusaha untuk membetulkannya kamu akan mematahkannya, jika kamu terus biarkan begitu ia akan terus bengkok. Oleh itu terimalah pesanan supaya menjaga wanita-wanita dengan baik. 
(Hadis riwayat al-Bukhari no: 4890)




              

Wednesday, December 08, 2010

Tertindaskah Orang yang Mukhlisin?



Jika kita memberi kebaikan kepada seseorang, kebaikan itu akan dibalas walaupun yang membalasnya bukan orang yang kita berikan kebaikan itu. Hakikat ini mengingatkan saya kepada satu perbualan yang berlaku sewaktu saya mengendalikan program latihan beberapa tahun lalu di sebuah organisasi.

“Saya tidak mempunyai apa-apa harapan lagi pada organisasi ini,”
kata seorang kakak berterus-terang.

“Mengapa?” balas saya.
“Organisasi ini dipenuhi oleh kaki bodek dan kaki ampu. Saya terseksa bekerja secara ikhlas di sini. Tidak pernah dihargai, tidak ada ganjaran yang wajar. Saya bukannya orang yang bermuka-muka. Tak pandai saya nak ampu-ampu orang atas, Fokus saya kepada kerja sahaja.”

Kakak itu sebenarnya adalah peserta program yang paling senior. Telah berpuluh tahun bekerja dalam organisasi tersebut. Itu adalah kali terakhir dia mengikuti program latihan. Enam bulan lagi dia akan bersara. Kesempatan yang diberikan kepadanya dalam sesi memperkenalkan diri itu telah digunakannya sepenuhnya untuk meluahkan rasa kecewa dan marahnya sepanjang berkhidmat di situ. Sungguh, dia kecewa sekali. Siapa tidak marah, jika bekerja secara ikhlas dan gigih tetapi tidak pernah dinaikkan pangkat atau mendapat kenaikan gaji?
Sewaktu rehat, sambil minum-minum dan berbual santai saya bertanya kepadanya, “kakak punya berapa orang anak?”
Sengaja saya bertanya soal-soal “di luar kotak” agar ketegangan dalam sesi sebelumnya dapat diredakan.

“Oh ramai encik…”
“Bagaimana dengan anak-anak kakak?”
Wah, saya lihat dia begitu ceria apabila mula menceritakan tentang anak-anaknya. Boleh dikatakan semua anak-anaknya berjaya dalam profesion masing-masing. Ada yang menjadi doktor, jurutera, pensyarah dan sebagainya. Malah seorang anaknya telah menjadi hafiz.

“Kakak, boleh saya bertanya?”
“Tanyalah encik…” ujar kakak itu sambil tersenyum. Mendung di wajahnya sudah berlalu. Dia begitu teruja bila bercerita tentang anak-anaknya. Memang, semua anak-anaknya menjadi.

“Jika kakak diberi pilihan, antara anak-anak yang “menjadi” dengan naik gaji, mana yang kakak pilih?”
Belum sempat dia menjawab, saya bertanya lagi,
“antara kakak naik pangkat dengan anak-anak berjaya dalam karier mereka, mana yang kakak pilih?”

Dengan cepat kakak itu menjawab,
“hati ibu encik… tentulah saya pilih anak-anak saya menjadi walaupun tidak naik gaji atau dapat pangkat. Anak-anak adalah harta kita yang paling berharga!”

Saya tersenyum. Hati ibu, begitulah semestinya.
“Kakak, sebenarnya keikhlasan dan kegigihan kakak bekerja dalam organisasi ini telah mendapat ganjaran…” kata saya perlahan. Hampir berbisik.

“Maksud encik?”
“Allah telah membalas dengan ganjaran yang lebih baik dan lebih kakak lebih sukai. Bila kakak ikhlas bekerja dalam organisasi ini, Allah berikan kepada kakak anak-anak yang menjadi.”

“Tidak pernah saya terfikir begitu encik…”

“Allah Maha Berkuasa. Ada kalanya takdir dan perbuatan-Nya terlalu misteri dan rahsia untuk dijangkau oleh pemikiran kita. Tetapi yakinlah what you give, you get back. Itu hukum sunatullah dalam hubungan sesama manusia. Kebaikan yang kita buat akan kembali kepada kita. Yakinlah.”

“Walaupun bukan daripada seseorang atau sesuatu pihak yang kita berikan kebaikan itu?”

“Maksud kakak?”
“Macam ni, saya buat kebaikan kepada organisasi tempat saya bekerja, tapi Allah berikan kebaikan kepada keluarga. Pembalasan Allah bukan di tempat saya bekerja, sebaliknya diberikan dalam keluarga saya. Begitukah encik?”
“Itulah yang saya katakan tadi, takdir Allah kekadang terlalu misteri. Tetapi ketetapannya mutlak dan muktamad, siapa yang memberi kebaikan akan dibalas dengan kebaikan. Dalam istilah biasa itu dipanggil golden rule!”
Kakak itu termenung. Mungkin memikirkan pertalian dan kaitan antara apa yang berlaku dalam organisasi dengan familinya.

“Metafora atau analoginya begini. Katalah kita sedang memandu di satu jalan yang mempunyai dua atau tiga lorong. Penuh sesak. Tiba-tiba sebuah kereta yang tersalah lorong di sebelah memberi isyarat untuk masuk ke lorong kita. Kerana simpati melihat dia terkial-kial memberi isyarat, kita pun beralah, lalu memberi laluan untuk kereta itu masuk di hadapan kita…”
Saya berhenti seketika mengambil nafas sambil mencari reaksi. Saya lihat kakak itu mendengar penuh minat. Dia meneliti metafora yang saya sampaikan dengan begitu teliti.

“Kemudian kita terus memandu ke hadapan. Mungkin sejam kemudian atau setelah berpuluh-puluh kilometer, tiba-tiba kita pula yang tersalah lorong. Kita pula yang memberi lampu isyarat untuk masuk ke lorong sebelah. Soalnya logikkah kalau kita mengharapkan kereta yang kita bantu sebelumnya memberi laluan untuk kita?”

Kakak itu tersenyum dan berkata, “tak logik encik. Kereta yang kita bantu tadi entah ke mana perginya.”
“Tapi ada tak kereta lain yang simpati dan memberi laluan untuk kita?’
“Pasti ada! Insya-Allah.”

“Ya, begitulah. Padahal kereta itu tidak pernah sekali pun kita tolong. Tetapi Allahlah yang menggerakkan hati pemandunya untuk memberi laluan kepada kita. Orang yang kita beri kebaikan, tidak ada di situ untuk membalas kebaikan kita… Tetapi Allah menggerakkan hati orang lain, yang tidak pernah merasa kebaikan kita untuk membalas kebaikan kita tadi.”
“Subhanallah!”

“Begitu dalam litar di jalan raya dan begitu jualah litar dalam kehidupan manusia. Kita buat baik kepada A, tetapi kerap kali bukan A yang membalas kebaikan kita tetapi B atau C atau D atau lain-lainnya yang membalasnya. Inilah hakikat yang berlaku dalam kehidupan ini.”

“Kita tidak boleh kecewa bila keikhlasan kita dipersiakan?” tanya kakak itu lagi. Lebih kepada satu respons minta diiyakan.

“Kakak, ikhlas sebenar tidak pinta dibalas. Tetapi Allah Maha Kaya dan Maha Pengasih, siapa yang ikhlas akan diberi ganjaran walaupun mereka tidak memintanya kerana setiap kebaikan itu akan dikembalikan kepada orang yang melakukannya. Ia umpama bola yang dibaling ke dinding, akan melantun semula kepada pembalingnya!”

“Selalunya saya dengar, orang ikhlas akan dibalas di akhirat.”
“Itulah balasan yang lebih baik dan kekal. Tetapi saya katakan tadi, Allah Maha kaya, Allah mahu dan mampu membalas keikhlasan hamba-Nya di dunia lagi.”
“Maksud encik?”

“Orang yang ikhlas akan diberi ketenangan dan kebahagiaan dalam hidup. Anak-anak yang soleh dan solehah. Isteri yang taat atau suami yang setia. Dan paling penting… hati yang sejahtera. Inilah kekayaan dan kelebihan yang lebih utama daripada pangkat, gaji dan jawatan.”


“Jadi orang ikhlas akan terus ditindas, tidak dapat kenaikan pangkat atau gaji? Bukan apa, saya terfikir kenapa nasib kaki ampu dan kaki bodek lebih baik dalam organisasi. Mereka dapat naik pangkat!”

Giliran saya pula tersenyum.

“Tidak ada kebaikan yang akan kita dapat melalui jalan yang salah. Percayalah, kalau benar mereka kaki ampu dan bodek sahaja… pangkat yang mereka dapat akan menyebabkan mereka melarat. Gaji naik, tetapi ketenangan hati menurun. Ingat apa yang saya kata tadi, what you give you get back… Golden rule itu bukan untuk kebaikan sahaja, tetapi untuk kejahatan juga. Kalau kita berikan kejahatan, kejahatan itu akan kembali semula kepada kita. Kaki ampu, mungkin akan dapat anak yang pandai bermuka-muka. Kaki bodek mungkin dibalas dengan isteri yang berpura-pura!” terang saya panjang lebar.

“Jadi apa yang harus saya lakukan dengan baki masa perkhidmatan yang tinggal tidak beberapa bulan lagi ni?”

“Bekerjalah dengan gigih. Walaupun mungkin bos tidak melihatnya, tetapi Allah Maha Melihat. Bekerja itu satu ibadah.
God is our “ceo”, kata orang sekarang. Insya-Allah, satu hari nanti manusia juga akan diperlihatkan oleh Allah tentang keikhlasan manusia yang lain. Jangan berhenti memberi kebaikan hanya kerana tidak dapat penghargaan…”

“Maksud encik?”
“Jangan mengharap terima kasih daripada manusia atas kebaikan yang kita buat kepadanya.”
“Kenapa?”
“Kita akan sakit jiwa!”
“Kenapa?”
“Kerana umumnya manusia tidak pandai berterima kasih. Lihatlah, kalau kepada Allah yang Maha Memberi pun manusia tidak pandai bersyukur dan berterima kasih, apalagi kepada manusia yang pemberiannya terbatas dan berkala. Sedikit sekali daripada manusia yang bersyukur,” balas saya mengulangi apa yang maktub dalam Al Quran.

“Tetapi Allah tidak berhenti memberi… “ kata kakak itu perlahan.
“Walaupun manusia tidak berterima kasih kepada-Nya. Sekalipun kepada yang derhaka dan kafir, tetapi Allah terus memberi… Justeru siapa kita yang tergamak berhenti memberi hanya kerana tidak mendapat penghargaan dan ucapan terima kasih?”

“Ah, kita terlalu ego…”
Dan itulah kesimpulan perbualan yang saya kira sangat bermakna dan besar impaknya dalam hidup saya. Saya terasa “diperingatkan” semasa memberi peringatan kerana pada hakikatnya saya juga tidak terlepas daripada lintasan hati oleh satu pertanyaan… orang ikhlas tertindas?

Monday, November 22, 2010

~iman 20sen^_^



Saya just nak share sebuah kisah yang saya copy and paste je sebenarnya.
Tapi x salah kan andai cerita tu mampu menyedarkan kita yg selalu je tidur atas katil leka dan alpa ni.
Fitrah manusia, yg perlu sentiasa diingatkan.

Kisahnya mcm ni..

***
Beberapa tahun dahulu, ada seorang Imam yang berasal dari Thailand telah dipanggil ke Malaysia untuk menjadi Imam tetap di sebuah masjid di Malaysia. Telah menjadi kebiasaan Imam tersebut selalu menaiki bas untuk pergi ke masjid.

Pada suatu hari, selepas Imam tersebut membayar tambang dan duduk di dalam bas, dia tersedar yang pemandu bas tersebut telah memulangkan wang baki yang lebih daripada yang sepatutnya sebanyak 20 sen.

Sepanjang perjalanan Imam tersebut memikirkan tentang wang 20 sen tersebut.

"Perlukah aku memulangkan 20 sen ni?" Imam tersebut bertanya kepada dirinya.

"Ah... Syarikat bas ni dah kaya... Setakat 20 sen ni.. Nak beli tosei pun tak cukup," kata Imam tersebut.

Apabila tiba di hadapan masjid, Imam tersebut menekan loceng dan bas tersebut pun berhenti.

Ketika Imam tersebut ingin turun sahaja daripada bas, tiba-tiba seakan-akan dirinya secara automatik berhenti dan berpaling ke arah pemandu bas tersebut sambil memulangkan wang 20 sen tersebut.

"Tadi kamu beri saya wang baki terlebih 20 sen", kata Imam tersebut kepada pemandu bas tersebut.

"Owh... Terima kasih! Kenapa awak pulangkan 20 sen ni.. Kan sedikit je nilainya," pemandu bas tersebut berkata.

Imam tersebut menjawab, "Wang tersebut bukan milik saya, sebagai seorang muslim saya perlu berlaku jujur."

Pemandu bas tersebut tersenyum, dan berkata, "Sebenarnya saya sengaja memberi wang baki yang lebih sebanyak 20 sen ni, saya nak uji kejujuran kamu wahai Imam. Saya sudah berkali-kali berfikir untuk memeluk Islam."

Imam tersebut turun dari bas dan seluruh jasadnya menggigil dan kesejukan. Imam tersebut berdoa sambil menadah tangan, "Astaghfirullah!!! Ampunkan daku Ya Allah... Aku hampir-hampir menjual harga sebuah Iman dengan 20 sen!!!"


Sahabat-sahabatku sekalian...

Apa yang anda dapat daripada peristiwa di atas? Ingatlah.. kita mungkin tidak melihat dan tahu kesan tindakan kita terhadap orang lain. Kadang-kadang manusia akan menganggap kita sebagai tingkap untuk melihat ke dalam dunia Islam.

Sesungguhnya pada diri Rasulullah s.a.w. itu terdapat contoh teladan yang baik.

***
Dah habis baca dah? Apa yg you all rasa? Pernah tak perkara ni terjadi dlm hidup kita?

1 - Jalan jalan kat taman jumpa duit seringgit terus kita kutip masuk pocket dan jalan laju laju tak pandang belakang dah
2 - Emak bagi note sepuluh ringgit beli gula dan bawang. Duit baki kita masuk dlm tabung kita. Erk!
3 - Abah suruh kita masukkan dlm tabung masjid lima ringgit tapi empat ringgit je kita masukkan. Lagi seringgit kita buat beli coki coki =.='

Isk isk isk..

Kita tak tahu, yang kadang kadang umat manusia di sekeliling kita ni sebenarnya sedang menguji kita.

Kadang kadang kita tak sedar yang kita sedang diperhatikan oleh mereka. Ramai betul secrete admires! Huhu

Dan kita tak perasan pun sebenarnye bahawa akhlak kita sedang di uji oleh mereka.

Malah, bukan manusia sahaja yg sedang menguji kita. Bahkan Allah SWT sentiasa MENDUGA KITA!

Kita je yang pura pura tak sedar. Tak malu ke??

Jadi, ape yg perlu kita buat?

1 - Jadikan Al Quran dan As Sunnah sebagai pegangan dalam kehidupan
2 - Jadikan cara hidup nabi sebagai contoh dalam kehidupan
3 - Berprasangka baik sesama manusia
4 - Jauhkan sifat hasad dengki dan iri hati dalam diri
5 - Berlaku jujur sentiasa

Uish. Banyak ni kalau nak listkan semua. Apa apa pun, kita ambil iktibar daripada cerita di atas. Jangan hanya kerana duit, kita jadi buta. Nafsu kita ikutkan, dan agama pula terjual. Naudzubillah.
Wallahualam.

~nukilan sahabat~

Saturday, November 20, 2010

~alhamdulillah,ada lagi^_^


~berbekal pengalaman seribu hari,hati kini membuat konklusi..

~katanya,dalam sejuta bidadari dunia,
hanya seorang bidadari syurga yang sentiasa menggigil apabila terpaksa memberi@menerima sesuatu daripada bukan ajnabi..

~indahnya ketakutannya pada Ilahi..

~kata sahabatku di teratak 110ku, wanita yg paling solehah adalah yg paling sedikit namanya disebut di bibir lelaki..


Alhamdulillah..
Segala puji bagi Allah tuhan yang menciptakan seluruh alam ini. Syukur seluas lautan terhadap nikmat-nikmatmu yang terlalu indah rasannya..
Rindu untuk mengucap ayat ni..


Allah swt telah letakkan kejayaan seluruh manusia hanya dalam agama.sejauh mana kita mentaati perintah Allah,ikut cara nabi Muhammad, sejauh itulah kejayaan kita yang sebenarnya..


Kata2 yang selalu aku mulakan ketika diberi peluang untuk berkata.
Terdetik untuk meniti papan kekunci kali ni setelah berkunjung ke teratak seorang sahabat..
Rupanya terataknya berfungsi setiap hari.pandai lak dia bermain dengan masa..
Dalam beribu2 postnya,ada 1kisah yang menarik perhatianku.tentang coretan seorang ukhti yang bernama haruman mawar,mungkin..
moga Allah sentiasa memelihara kebahagiaan keluarganya,aminn..

Mengimbau kembali beberapa tahun yang lalu.di sekolah@cfs,aku selalu berdebat tentang cinta islamik..
Kebanyakkannya yakin yang cinta tu takkan pernah wujud pun dalam dunia nyata..
Tapi aku tetap mencari bukti yang cinta cam2 masih wujud.cuma dalam sejuta manusia,mungkin hanya 1 saja manusia yang memilikinya..

Dan Alhamdulillah,Allah pertemukan beberapa kisah-kisah yang cukup indah kalau difikirkan sebenarnya..
Kali ini aku merasakan yang aku betul dalam 1perkara.cinta ini memerlukan berjuta pantang larang kerana 2hati itu dihubungkan hanya untuk menggapai redhaNya,kan?


Teringat kata2 ni..
Kalau setiap saat kau teringatkan Allah,dan saat itu juga aku teringatkan Allah,bermakna waktu itu kita menjadi satu.Di situlah selayaknya hati kita bertemu"

Beriman sebentar merenung 1kisah yang insyaAllah beribu pengjarannya. Hati perlu diubati dengan hati.
Perindahkanlah tiap perbuatanmu dengan hanya untuk menggapai redha Ilahi..

     ~Demi menggapai redha Ilahi~


Kata2 yang aku kutip dari seorang manusia yang tak pernah aku kenali. namun bergunung tinggi kerinduannya untuk bertemu RabbNya.
Alhamdulillah,hajatnya telah termakbul.
moga kita akan bertemu&berkenalan di syurga,insyaAllah..


~ bermula kisahnya ~
Bismillahirrahmanirrahim.

Hari ini sudah 5 bulan 2 minggu dan 4 hari bergelar seorang isteri.
Terlalu cepat masa berlalu, terasa masih terkejut apabila dilamar oleh suami rupanya sudah hampir separuh tahun ini menjadi isteri beliau. Ramai yang bertanya sama ada sahabat-sahabat di alam nyata mahupun teman-teman di alam siber yang hairan bagaimana ana boleh menerima seseorang sebagai suami di usia yang masih muda. Ana hanya tersenyum. Kalau sudah jodoh, segalanya Allah permudahkan.

Masih terasa seperti semalam ana terduduk saat mendapat berita lamaran dari suami. Trauma. Tidak mampu untuk berkongsi sekadar ingin mengingatkan diri bahawa setiap yang Allah aturkan adalah terbaik buat hamba-hamba Nya. Allah mengatur kehidupan ini dengan sangat indah dan Allah mengurniakan akal untuk berfikir baik dan buruk sesuatu perkara, namun tidak semua menggunakan akal dengan baik bahkan ramai para ilmuan (read - genius) mempunyai masalah mental.

Manusia tidak mampu terus berfikir dan berfikir, akal itu perlu dipandu dengan iman. Iman itu adalah keyakinan, yakin kepada Allah yang memiliki segala-galanya apa yang ada di bumi, langit dan di dasar lautan. Masih terlalu kecil perumpamaan ini, tetapi Dialah yang memiliki segala-galanya. Taqwa itu bagaimana kita berhati-hati dengan penipuan di dunia ini. Hati ini lemah, jasad ini kerdil dan jiwa ini kerapuhan namun Allah sentiasa memujuk dengan cara dan kehendak Nya.


"Ya Allah, sekiranya ada jodoh buatku di dunia ini maka Engkau bukakanlah hati hamba Mu untukku..."

Tanpa perancangan manusia, Dia aturkan kehidupan ini mengikut perkiraan Nya. Bukan atas kehendak hamba yang sentiasa lemah pengetahuan tentang rahsia-rahsia Nya. Benar, Dia gerakkan hati hamba Nya untuk hamba Nya. Dia memiliki hati manusia, Dia juga yang menggerakkan hati manusia bahkan Dia juga yang membolak balikkan hati manusia.

Ya Allah, janganlah Engkau pesongkan hati kami setelah Engkau berikan hidayah...
 
Pertunangan secara syariat, hanya persetujuan dari ana untuk menjadi isterinya maka termeterai ikatan pertunangan antara kami. Tanpa pertemuan dan 'ayat-ayat cinta' bahkan tanpa lirikan manja dan mencuri pandangan, Dia mentakdirkan bahawa kami akan menempuh kehidupan bersama. Arus dan gelombang di alam pertunangan menduga hati dan perasaan, meski hancur luluh jiwa ini menyembam bumi sekalipun digagahkan juga jasad untuk berdiri. Air mata yang menjadi teman setia, kesihatan yang merudum lantaran tekanan perasaan yang dihadapi ditelan sendirian.

Biarlah, ini yang Allah mahukan supaya hamba ini segera menjahit kembali baju-baju yang tercarik meski luka di jari masih berlumuran dengan darah. Allah mahu segera bangkit dari kelemasan perasaan supaya hamba yang lemah ini belajar menjadi tabah dan tenang dalam gelora di dalam kehidupan rumahtangga kelak.

"Cuti sekolah nanti ada di rumah?"

"Insya Allah, ada."

Tanpa banyak berbasa-basi, dia segera menalifon abi dan berbincang. Cuti sekolah nanti, keluarganya mahu melihat ana. Ya, pertemuan pertama. Sebelumnya, hanya sekeping gambar wajah ana yang diberikan kepada keluarganya. Hanya raut wajah tanpa badan diberikan. Tanpa di duga, keluarga lelaki membawa beberapa dulang hantaran. Ummi tersandar di tiang luar rumah melihat mereka dengan dulang hantaran.

Kami menyambut sekeluarga tanpa pihak ketiga. Abi sendiri yang menjadi 'jurucakap' bagi pihak perempuan. Kelakar. Adat diketepikan bukan tidak menjunjung adat tetapi memudahkan apa yang perlu diutamakan dan mengutamakan syariat dalam urusan ini akhirnya memudahkan segala-galanya. Secara rasminya, majlis pertunangan kami di rumah ana...

Tidak seperti mereka yang mahu bertunang, berdandan rapi di kamar dan menanti saat untuk disarungkan cincin pada jari. Ana dari pagi memasak di dapur, dan sibuk dengan periuk dan kuali :P Tiba-tiba akhun datang ke dapur memanggil ana untuk 'menunjukkan diri' pada keluarga lelaki, tiba-tiba panik kerana muka yang sangat 'comel' akibat memasak dari pagi dan bersiap untuk menjamu makanan pihak lelaki diminta ke ruang tamu.

Mujurlah pakaian tidak kekampungan dengan kain batik dan t-shirt seperti biasa. Jubah dan tudung berwarna ungu, perasan comel dan agak-agak ayu bersalaman dengan keluarga lelaki yang datang dari jauh.
Tak tahu mana satu bakal ibu mertua, selepas mereka semua pulang baru ana tanya pada ummi mana satu bakal ibu mertua. Yang paling kelakar, pihak ana tidak membalas apa-apa kepada pihak lelaki. Mana tahu mereka datang dengan dulang-dulang bagai :)

2 bulan kemudian, hari pernikahan.

"Mana satu bakal suami?" Sepupu yang menjadi pengiring ana bertanya.

"Entah lah..."

Jawapan paling bagus yang dapat diberikan. Sepupu-sepupu memaksa ana menanggal cermin mata semasa majlis akad nikah, kononnya nampak cantik akhirnya ana tak nampak sesiapa, semuanya kabur :D

Pertama kali bersalaman dengan dia, lelaki yang selama ini digeruni kerana garang dan tegas akhirnya duduk di hadapan sambil tersenyum. Masih tertahan pandangan mata ini, tidak pernah bertentang mata dengan dia. Gerak geri juga kaku, maafkanlah atas sikap kebudak-budakan isterimu ini.

Saat pertama kali memanggilnya "Abang", jantung terhenti seketika. Saat pertama kali keluar berdua-duaanya dengannya, pelik sungguh rasanya.

Di usia 20 tahun, Allah mentakdirkan diri ini menjadi isteri kepada seorang lelaki. Allah memilih dia saat diri terhumban ke dalam kegelisahan yang tidak mampu untuk diucapkan. Allah menarik tangan ini ke arah lelaki itu untuk memimpin gerak langkah ini supaya tidak jatuh sekali lagi. Alhamdulillah, segala puji-pujian buatmu ya Allah.

Di saat manusia lain bimbang dan khuatir apakah diri ini akan disunting lelaki, Dia menggerakkan hati seseorang supaya mengambil ana dengan cara syari'e tanpa ada percintaan mahupun garapan perasaan yang bukan-bukan apatah lagi rindu yang menghukum jiwa. Dia mempercepatkan perjalanan marhalah perkahwinan ini kerana Dia sedang memujuk hamba Nya dengan cara dan kehendak Nya, usir segala kedukaan yang menapak di jiwa dan Dia menggantikan dengan senyuman.

"Insyirah kahwin atas pilihan keluarga atau pilihan sendiri?"

"Kahwin atas pilihan Allah."

Ummi dan abi tidak pernah memaksa ana untuk menerima zauj, mereka juga bebas memberi ana ruang membuat keputusan sendiri.

"Macammana Abang boleh taqdim?"

"Allah yang suruh."



Allah memilih dia untuk ana, Allah menyuruh dia untuk melamar ana. Allah yang SURUH. Kerana Allah yang menyuruh jugalah, kami berusaha beriringan tangan untuk menempuh gelora-gelora yang datang menjengah di teratak kehidupan kami tanpa berprasangka kepada sesiapa. Terkadang, lelah dengan tanggungjawab sebagai isteri kerana bimbang tidak mampu memuaskan hati suami. Terkadang, dihimpit perasaan bersalah apabila tidak mampu menunaikan tanggungjawab sebagai seorang isteri.

"Kalau sakit, jangan paksa diri."

Segera menoleh pandangan ke sisi lain membuang perasaan jauh-jauh dari suami. Saat ana terlantar dan tidak mampu menguruskan diri sendiri, si suami masih menggagahkan semangat untuk terus bersabar dengan kerenah ana.

Perkahwinan itu penyatuan tanggungjawab dua insan, setiap pihak mestilah memainkan peranan masing-masing agar hak pasangan akan dipenuhi. Kelemahan perasaan wanita haruslah dididik supaya tidak menjadi satu tembok yang akan menyusahkan suami dalam memenuhi tanggungjawabnya. Rajuk atas perkara-perkara remeh mestilah digantikan dengan penilaian perasaan yang lebih waras.

Di saat suami tidak memahami isteri, segeralah beristighfar.

"Ya Allah, ampunkanlah aku. Bukan suamiku yang tidak memahami perasaan aku tetapi aku yang belum mengenali suamiku."

Di saat isteri tidak memahami suami, segeralah beristighfar.

"Ya Allah, ampunkanlah isteriku. Bukan isteriku tidak memahami perasaan aku tetapi aku yang belum berkenalan dengan isteriku."

Seorang isteri, apabila mempunyai dosa dengan suami... 
Berat tanggungannya. Di saat suami menyimpan duka terhadap perangai isteri, tidak mustahil isteri AKAN disusahkan oleh Allah dalam kerja seharian. Di saat suami marah pada isteri, tidak mustahil isteri AKAN ditimpakan kecelakaan pada hari tersebut.

Menjadi isteri harus memahami kepentingan dan keutamaan kehidupan. Perlu berkorban perasaan apabila kehendak diri ditangguhkan demi ibubapa suami kerana keutamaan seorang isteri adalah pada suami sedangkan seorang lelaki meski sudah bercucu cicit sekalipun tanggungjawab terhadap ibubapanya tidak lucut. Itu yang sering wanita lupa, seharusnya seorang isteri mengingatkan suami supaya melebihkan ibubapa suami (mertua isteri) berbanding isterinya (kita) sendiri tetapi dewasa ini para wanita menyibukkan fikiran suami dengan kehendak diri sendiri supaya suami melupakan ibubapanya. Nauzubillah.

"Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan dan rahmat Nya bahawa Dia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki,) isteri-isteri dari jenis kamu sendiri supaya kamu bersenang hati dan hidup kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir." (Surah ar-Ruum ayat 21)
Berkahwin muda itu seronok kerana Dia telah menutup banyak pintu-pintu fitnah. Berkahwin muda itu indah kerana dibebaskan dari keadaan yang akan menjerumuskan remaja ke alam dilema percintaan. Berkahwin muda itu tenang kerana di dalam perkahwinan itu ada sakinah, mawaddah wa rahmah. Berkahwin muda itu bahagia kerana ada teman yang akan berkongsi segala suka dan duka.

Andai perkahwinan itu dibina hanya untuk kepentingan diri sendiri, kita tidak akan menghiraukan tanggungjawab kerana sentiasa memikirkan hak yang suami perlu penuhi tanpa kita memenuhi tanggungjawab sebagai isteri dan mengabaikan hak suami.


Kematangan bukan pada landasan usia tetapi kepada corak pemikiran, bagaimana kita mengurus perasaan dalam menghadapi kehidupan. Buat sahabat-sahabat yang bakal bernikah pada hujung tahun ini, selamat mendirikan rumahtangga. Barakallahu lakuma wa baraka 'alaykuma wa jamaa bainakuma fi khayr.
Jadikanlah pasangan sebagai sebuah anugerah dalam kehidupan dan manfaatkanlah peluang tersebut dengan sebaik-baiknya. Di saat gelora bertandang, kenangkanlah saat-saat yang indah sewaktu lafaz nikah dituturkan suami. Nikmatilah perasaan yang indah saat bergelar seorang isteri kerana perkahwinan itu satu anugerah dari Tuhan buat hamba-hamba Nya.

"Dan kahwinilah orang-orang bujang (lelaki dan perempuan) di antara kamu, dan orang soleh daripada hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurnia Nya, kerana Allah amat luas (rahmat dan limpah kurnia Nya), lagi amat mengetahui." (Surah An-Nuur ayat 32)