Friday, October 15, 2010

~ ukhrawi vs duniawi ~


Alhamdulillah selesai berzohor di masjid yang berdekatan  teratakku.
Jaraknya mengimbau kembali kenanganku di uia.sama jaraknya,cuma kini aku jalannya dikelilingi orang arab yg agak tinggi dariku.

Hendak aku coretkan dan beritahu dunia yang aku adalah manusia yang dilayarkan dalam dua dunia.
bukan seperti sahabat-sahabat yang bertuah,dari awalnya berlayar dalam kapal keimanan.

Kini,aku menjerit kerana tiada yang ingin memegang tanganku untuk ditempa menjadi seperti sahabat2 sekalian.
cuma di sini,seorang abang bagiku..
yang selalu berkongsi masanya untuk mengajar aku memahami bahasa Quran.dia memahami keinginanku di sini.
dialah insan yang sanggup berjalan ke asramaku untuk mengajar walaupun dia tahu asramaku ini dikelilingi oleh berpuluh-puluh orang bakal ustaz.
Mungkin inilah ajaran Allah yang bermakna dalam kehidupan.
Walaupun tidak berpendidikan agama seperti sahabat2 yang lain.azamku untuk memahami agama takkan pernah padam,insyaAllah.

dari kecil aku belajar berusaha untuk memahami agama yang semakin diangkat dari umat.
walaupun tidak berlatarkan agama,aku sentiasa cuba untuk hidup seperti orang2 yang beragama.hidup dalam sunnah.hidup cara nabi,berpakaian seperti nabi,akhlak seperti nabi.
Aku tidak dapat bermake upkan diri dengan agama di sekolah dulu,tempat budak-budak mencorak diri sendiri. Kini,aku berusaha untuk menconteng diriku dengan agama,untuk menebus kembali apa yang aku ingin aku cari selama ini.
Azamku untuk meletakkan agama hanya di hati,bukan hanya pada ilmu.tiada gunanya ilmu setinggi gunung,tapi hanya disimpan dalam kotak hati.ilmu wajib diamal dan dikongsi,itulah pegangan manusia ini walaupun hanya sedikit saja ilmu dalam diri.

Orang yang tidak beraliran agama,cara mereka berlainan dengan yang tidak beraliran agama.gaya percakapan,gaya berlawak dan sebagainya.
Walaupun berlawak,dikaitkan dengan agama walaupun dengan niat untuk bermain.bermain dengan hokum  contohnya,namun bukan ramai ustaz2 di sini yang suka untuk berlawak dalam percakapan.

Yang aku nak bandingkan hanyalah segelintir dengan kami yang tidak berbackgroundkan agama.di sini aku selalu disoalkan tentang sekolah lampauku.bukan aku tidak mahu kongsikan,yang aku katakan cuma sekolah biasa di tengah kota sp.

walaupun kalau ditakdirkan,asis atau mckk tu sekolahku,aku  tetap malu untuk mengaku ia sekolahku kerana aku tidak diajar memahami islam di situ.

Namun,ramai yang tetap bertanya tentang sekolah lampauku.dalam tekaan mereka,maahad menjadi antara nama bayangan yang diletakkan kepadaku.mereka menyangka kedatanganku untuk mengambil usuluddin ataupun syariah barangkali,hanya segelintir yang tahu aku ingin menjadi doktor buat iman&doktor buat manusia.
Kini,keimananku diuji dengan suasana persekitaran.aku tidak pernah diajar untuk berada dalam persekitaran seperti ini.dari sekolah aku diajar untuk membentuk suasana,bukan mengikut suasana.

Aku tidak tahu macam mana mereka bergaul di sekolah.
perkataan ana enta selalu gagal aku sebut dalam percakapan,lebih senang dengan aku dan hang.
Macam mana aku nak fahamkan bahawa aku tidak pernah ditempa seperti sahabat2 sekalian.dari sekolah aku diajar untuk bersikap terbuka,tapi mementingkan adab dalam setiap perbuatan.

kerana bagiku berjaya tanpa adab adalah sia2.adab menjadi hiasan diri sejak aku merasakan kejahilan diri dalam dunia agama.

bagi aku,walaupun aku tidak dapat berdakwah dengan berkata,aku mesti  berdakwah dengan akhlak.
Jahilnya dalam memahami perkataan arab.ya Allah,aku mesti belajar untuk memhami Quran.azamku untuk menghafal 5juzuk setahun.insyaAllah aku hendak pulang ke Malaysia sebagai seorang hafiz. Kalau sahabat2 dq ku Cuma menghafal setahun,takkan aku tidak mampu menghafalnya dalam 6tahun.
Permulaan adalah yang paling susah sebenarnya.permulaan untuk menjadi baik.ramai yang ingin berubah,tapi tiada kekuatan untuk melonjak dari dalam.

Inginku kongsikan secebis kisah seorang sahabat yang aku temui di sini.dalam diam,rupanya dia adalah saudara baru.terkejut aku pada mulanya,bersih wajahnya.dari agama budhha kembali berimamkan islam.
Seluruh keluarganya kini beragama islam,kecuali kakaknya.hanya kerana pejabat agama melarang menggunakan nama yang panjang,menyebabkan kakaknya tidak berada bersama islam.


Benarlah,sesungguhnya hidayah itu milik Allah.

Kini aku perlu menjadi lebih kuat.lebih kuat untuk memahami agama.6tahun aku di sini insyaAllah tidak akan sia-sia.akanku isikan masa-masa emas ini dengan tarbiah yang berkekalan,insyaAllah.

Hanya demi menggapai redha Allah.

Pimpinlah diri ini.aku juga inginkan syurga.sahabat2ku yang tidak berbackground agama pun inginkan syurga.
Pimpinlah kami kembali ketika kami hanyut.moga syahadah menjadi kalamku yang terakhir nanti,insyaAllah,amiin..


Berjuanglah untuk umat.
Tanda orang2 yang bersyukur sebenarnya adalah macam mana nikmat yang dia peroleh,dia kongsikan untuk insan-insan lainturut merasainya.

Tinta dari kesejukan bumi kinanah
^__^


No comments: